Pengertian Penelitian Expost Facto

Salah satu penelitian deskriptif yang akan dibahas dalam makalah ini adalah penelitian expost facto. Penelitian expost facto berdasarkan arti katanya, yaitu “dari apa dikerjakan setelah kenyataan”, maka penelitian ini disebut sebagai penelitian sesudah kejadian. Oleh karena itu, penelitian ini hanya dapat dilakukan ketika suatu peristiwa yang didalamnya terdapat komponen variabel bebas dan variabel terikat telah terjadi.

Penelitian expost facto sering disebut juga sebagai penelitian kasual komparatif, karena penelitian tersebut berusaha mencari informasi tentang hubungan sebab akibat dari suatu peristiwa. Menurut Kerlinger (Emzir, 2013: 119) penelitian kausal komparatif atau expost facto adalah penyelidikan empiris yang sistematis di mana ilmuan tidak mengendalikan variabel bebas secara langsung karena eksistensi dari variabel tersebut telah terjadi, atau karena variabel tersebut pada dasarnya tidak dapat dimanipulasi. Kesimpulan tentang adanya hubungan diantara variabel tersebut dibuat berdasarkan perbedaan yang mengiringi variabel bebas dan variabel terikat, tanpa intervensi langsung.

Penelitian expost facto menurut Sukardi (2013:165) merupakan penelitian dimana vaiabel-variabel bebas telah terjadi ketika peneliti mulai dengan pengamatan variabel terikat dalam suatu penelitian. Pada penelitian ini keterikatan antar variabel bebas dengan variabel bebas maupun antar variabel bebas dengan variabel terikat telah terjadi secra alami dan peneliti dengan setting tersebut ingin melacak kembali jika dimungkinkan apa yang menjadi faktor penyebabnya.

Menurut Polit dan Back (2008:194) expost facto berasal dari bahasa Latin yang berarti “After the Fact” dan mengamati hubungan dari suatu kejadian yang terjadi secara alami tanpa adanya intervensi dari peneliti. Tujuan dari penelitian expost facto sama dengan penelitian eksperimental yaitu keduanya memahami hubungan antar variabel. Sebuah perbedaan penting antara dua tipe ini ini adalah ketika pelaksanaan penelitian expos facto yaitu “ lebih sulit dibanding hubungan kausal karena disana tidak terdapat kontrol manipulasi dari variabel bebas karena variabelnya telah terjadi dan pengujian variabel bebasnya setelah terjadi suatu kejadian”.

Penelitian expost facto disamakan dengan penelitian eksperimen yang juga menarik kesimpulan tentang hubungan sebab-akibat. Pada penelitian eksperimen peneliti dapat melakukan perlakuan atau intervensi terhadap variabel bebas yang dapat berpengaruh terhadap variabel terikatnya. Namun, pada penelitian ex post facto kesimpulan ditarik tanpa adanya intervensi langsung peneliti terhadap variabel bebas maupun variabel yang menyertainya.

A. Tujuan Penelitian Expost Facto
Penelitian expost facto disamakan dengan penelitian eksperimen karena keduanya memiliki tujuan yang sama, yaitu mencari hubungan sebab akibat dari beberapa variabel. Menurut Subali (2010:4) Penelitian expos facto merupakan penelitian dengan cara mencari penyebab atas akibat yang sekarang terjadi atau mencari akibat lanjut dari peristiwa yang telah terjadi.

Sebagian ahli membagi penelitian expost facto menjadi dua jenis, yaitu penelitian korelasional dan penelitian kausal komparatif (Sukardi, 2013: 165). Sebagian ahli yang lain membedakan antara penelitian expost facto dengan penelitian korelasional dan menyamakan penelitian e post facto dengan penelitian kausal komparatif.

Sebenarnya antara penelitian korelasional dengan penelitian expost facto memiliki kesamaan, diamana masing-masing penelitian dilakukan setelah suatu peristiwa terjadi (non eksperimental) dan masing-masing penelitian tidak dilakukan perlakuan atau intervensi terhadap variabel bebasnya. Namun demikian, keduanya memiliki perbedaaan yaitu: a. dalam penelitian korelasional, peneliti tidak mengidentifikasi atau membedakan antara variabel bebas dengan variabel terikat, dan b. dalam penelitian expost facto, peneliti berusaha mengidentifikasi hubungan sebab akibat antara variabel bebas dengan variabel terikatnya (Sukardi, 2013: 172)

B. Prinsip-Prinsip Penelitian Ex Post Facto

1. Dilakukan setelah suatu peristiwa terjadi
Penelitian expost facto secara umum dilakukan setelah suatu peristiwa yang memiliki dugaan hubungan sebab-akibat telah terjadi. Setelah suatu peristiwa terjadi peneliti dapat menetapkan variabel terikat sebagai akibat untuk dicari dugaan penyebabnya sebagai variabel bebas, atau sebaliknya peneliti menetapkan penyebab sebagai variabel bebasnya terlebih dahulu kemudian melihat akibat yang ditimbulkan sebagai variabel terikat yang mungkin terjadi.

Menurut Subali (2011:2) disebut expost facto karena faktanya diduga telah berubah akibat adanya peristiwa yang telah dialami oleh sekelompok mahluk hidup. Peristiwa itu merupakan suatu ekhibisi berupa perubahan/perbedaan kondisi, yang diduga telah mempengaruhi subjek yang bersangkutan sehingga akhirnya menjadi berbeda dengan keadaan semula.

Akan tetapi ada pengecualian pada penelitian ex post facto menggunakan desain prospective studies. Pada desain penelitian ini, akibat dari suatu peristiwa belum terjadi, dan penelitian ini berusaha mencari dampak yang mungkin terjadi dari kegiatan yang dilakukan oleh subjek penelitian yang telah ditentukan oleh peneliti sebelumnya.

2. Tidak ada manipulasi atau intervensi terhadap variabel bebas

Penelitian ex post facto dilakukan setelah suatu peristiwa terjadi yang diduga peristiwa tersebut menjadi sebab terjadinya perubahan, sehingga peneliti tidak dapat melakukan manipulasi atau mengintervensi terjadinya peristiwa tersebut. Pada penelitian ex post facto desain retrospective study pengambilan data dilakukan dengan tinjauan kebelakang dari kejadian-kejadianya yang telah terjadi. Pada desain prospective study peneliti terlebih dahulu melakukan pengamatan dalam beberapa waktu untuk melihat perubahan yang terjadi dari kejadian tertentu.

Dalam penelitian eksperimental peneliti dapat membentuk kelompok secara random (acak) dan memanipulasi suatu variabel, yaitu dapat menentukan “siapa” yang akan mendapatkan “apa”, dan “apa” yang akan menjadi variabel bebas. Menurut Gay (Emzir, 2013: 122) dalam penelitian expost facto kelompok telah terbentuk sebelumnya dan perbedaan telah terjadi pada variabel bebas. Dengan kata lain, pada penelitian expost facto, dalam suatu peristiwa, perbedaan antara kelompok-kelompok (variabel bebas) tidak dibentuk atau disebabkan oleh peneliti.

LiveJournal Tags: expost facto,penelitian expost facto,deskriptif,metode penelitian deskriptif

Daftar Pustaka

Allen, W.J. (2001), Working together for environmental management: The role of information
sharing and collaborative learning, Ph.D. Thesis (Development Studies) ,Massey University,
pp.12-29.

Ary, D,. dkk. (1985). Introduction to research in education. New York: Holt, Rinehart and Winston.

Calhoun, E.F. (1994), How to use action research in the self renewing school, Association for
Supervision and Curriculum Development, Alexandria, Virginia.

Depdikbud. (1999) Penelitian tindakan kelas. Jakarta: Proyek Pengembangan Guru sekolah
menengah, Ditjen Dikti, depdikbud.

Dewa Komang Tantra, Herawati Susilo, Sumarno, Kisyani Laksono, Suhadi Ibnu, Dian Armanto,

Putu Kerti Nitiasih, Abdurrahman Idris, Mulyana, & Suryadi Adj Basri (2006), Pedoman
penyusunan usulan dan laporan penelitian tindakan kelas (Classroom action research),Direktorat Ketenagaan, Ditjen Dikti, Depdiknas.

H. Hadari Nawawi dan H. Mimi Martini. (1996). Penelitian terapan. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.

Yv.S. Handbooks of qualitative research. 2-nd. Thousand Oaks: SAGE Puplication. Inc.

Kirk, R.E. (1995). Experimental Design: Procedures for the behavioral sciences. Pasific Grove:

Moh Nazir. (1983). Metode penelitian. Jakarta: Galia Indonesia

Pine, G.J. (2009). Teacher action research: Building knowledge democracies. Los Angeles: Sage.

Sumanto. (1995). Metodologi penelitian sosial dan pendidikan. Yogyakarta: Andi offset.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*